Mengapa Tertawa Dapat Menular?

September 2015 РTampaknya emosi manusia yang sangat menular. Misalnya, tawa satu orang akan lebih mudah terbagi ke orang sekitar lainnya. Penjelasannya adalah bahwa emosi yang kuat sinkronisasi aktivitas otak dari individu yang berbeda menurut penelitian oleh Universitas Aalto dan Turku PET Pusat Penelitian Finlandia yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences

Melihat ekspresi emosional seperti senyum dan tawa di orang lain sering memicu respons emosional yang sesuai pada pengamat tersebut. Hal ini mungkin menjadi elemen dasar dari interation sosial: synchronyzing keadaan emosi umum di semua anggota kelompok yang otaknya memproses apa yang mereka lihat dari lingkungan sekitar themin dengan cara yang sama.

Para peneliti Finlandia aktivitas otak diukur dengan pencitraan resonansi magnetik fungsional saat peserta sedang melihat menyenangkan, netral dan menyenangkan peneliti movies.The singkat menemukan bahwa emosi yang kuat dan menyenangkan disinkronkan jaringan pengolahan peserta otak emosi di depan dan garis tengah daerah sementara film yang sangat membangkitkan disinkronkan aktivitas dalam jaringan otak mendukung visi, perhatian dan rasa sentuhan.

Menurut Ajun Profesor Lauri Nummenmaa dari Universitas Aalto:

“Berbagi lain kondisi emosional menyediakan pengamat yang somatosensori dan kerangka saraf yang memfasilitasi niat dan tindakan memahami orang lain dan memungkinkan untuk mendengarkan atau sinkron dengan mereka. Penyetelan otomatis seperti memfasilitasi interaksi sosial dan proses kelompok.

“Hasil ini memiliki implikasi besar bagi model neural saat emosi manusia dan perilaku kelompok, tetapi juga memperdalam pemahaman kita tentang gangguan mental yang melibatkan proses sosioemosional abnormal.

Tertawa Menular

Studi baru dapat dibandingkan dengan dengan satu oleh para peneliti di University College (UCL) dan Imperial College London diterbitkan dalam Journal of Neuroscience tahun 2007 menunjukkan mekanisme yang mungkin untuk tertawa menular. Suara yang positif seperti gelak tawa memicu respons di daerah otak pendengar aktif ketika kita tersenyum, seolah-olah mempersiapkan otot-otot wajah tertawa.

Dalam contoh yang diberikan dalam rilis media yang:

“Description komentator Cricket Jonathan Agnew tentang pemberhentian aneh Ian Botham ini, jatuh di atas tunggul sendiri ‘dia tidak bisa cukup mendapatkan kakinya di atas’ itu semua yang diperlukan untuk mengirim dirinya dan almarhum Brian Johnston ke paroxysms tawa.”

Dr Sophie Scott, peneliti senior di Institut of Cognitive Neuroscience mengatakan:

“Tampaknya itu benar-benar benar bahwa ‘tertawa dan seluruh dunia tertawa dengan Anda’. Kami telah dikenal untuk beberapa waktu sekarang bahwa ketika kita berbicara dengan seseorang, kita sering cermin perilaku mereka, menyalin kata-kata yang mereka gunakan dan meniru gerakan mereka . Sekarang kami telah menunjukkan bahwa muncul sama berlaku untuk tertawa, terlalu – setidaknya pada tingkat otak “.

Peneliti bermain relawan berbagai suara sementara mengukur respon otak menggunakan fMRI scanner. Beberapa suara positif, misalnya tawa atau kemenangan. Orang lain yang tidak menyenangkan, seperti menjerit atau muntah. Semua memicu respon di daerah premotor kortikal otak, yang mempersiapkan otot-otot wajah untuk merespon sesuai. Namun, respon lebih besar untuk suara positif, menunjukkan bahwa ini lebih menular dari contoh negatif. Para peneliti percaya ini menjelaskan mengapa kita menanggapi tawa atau bersorak dengan senyum paksa.

Sophie Scott berkomentar:

“Kami biasanya menemukan emosi positif, seperti tertawa atau bersorak, dalam situasi kelompok, apakah menonton program komedi dengan keluarga atau pertandingan sepak bola dengan teman-teman. Tanggapan ini di otak, otomatis priming kita untuk tersenyum atau tertawa, menyediakan cara mirroring perilaku orang lain, sesuatu yang membantu kita berinteraksi sosial. Ini dapat memainkan peran penting dalam membangun ikatan yang kuat antara individu dalam kelompok. “

Keyword : Penyebab Mengapa Tertawa Dapat Menular, Alasan serta penjelasan tertawa dapat menular, tertawa dapat menular, tertawa dapat menular dengan mudah

1 komentar untuk “Mengapa Tertawa Dapat Menular?”

Komentar ditutup.