The Milgram Experiment

Eksperimen ini bernama The Milgram Experiment yang tidak lain pengujinya yakni Stanley Milgram seorang Psikolog dari Yale University. Pada eksperimen mengukur kesediaan peserta studi untuk mematuhi sebuah figur otoritas yang memerintahkan mereka untuk melakukan tindakan yang bertentangan dengan pribadi mereka nurani. Mungkin diantara kita pernah tuh ngelakuin sesuatu perintah seseorang yang tidak kita inginkan tapi sangat sulit untuk di bantah,

Contohnya : Seorang Satpol PP yang menggusur pemukiman kumuh yang dalam hati nurani mereka tidak tega untuk melakukannya tapi mengharuskannya.

Eksperimen :

Tiga orang yang terlibat: satu menjalankan eksperimen, subjek percobaan (sukarelawan), dan Konfederasi berpura-pura menjadi relawan. Ketiga orang mengisi tiga peran yang berbeda: Eksperimen (peran otoritatif), Guru (peran dimaksudkan untuk mematuhi perintah Eksperimen), dan Learner (penerima stimulus dari Guru). Subjek dan aktor keduanya menarik selembar kertas untuk menentukan peran mereka, namun tidak diketahui subjek, baik slip mengatakan “guru”. Aktor akan selalu mengklaim telah ditarik slip bertuliskan “pelajar”, sehingga menjamin bahwa subjek akan selalu menjadi “guru”. Pada titik ini, “guru” dan “belajar” dipisahkan ke kamar yang berbeda di mana mereka bisa berkomunikasi tetapi tidak melihat satu sama lain. Dalam salah satu versi percobaan, konfederasi yang yakin lagi ke peserta bahwa ia memiliki kondisi jantung.

Di beberapa titik sebelum tes yang sebenarnya, “guru” diberi sampel sengatan listrik dari generator kejut listrik untuk mengalami langsung apa shock bahwa “belajar” seharusnya akan menerima selama percobaan akan merasa seperti. “Guru” kemudian diberi daftar pasangan kata yang ia mengajar pelajar. Guru mulai dengan membaca daftar pasangan kata untuk pelajar. Guru kemudian akan membaca kata pertama dari masing-masing pasangan dan membaca empat kemungkinan jawaban. Pelajar akan menekan tombol untuk menunjukkan jawabannya. Jika jawabannya adalah tidak benar, guru akan memberikan kejutan untuk pelajar, dengan tegangan meningkat 15- volt bertahap untuk setiap jawaban yang salah. Jika benar, guru akan membaca pasangan kata berikutnya.

Subyek percaya bahwa untuk setiap jawaban yang salah, pelajar itu menerima guncangan yang sebenarnya. Pada kenyataannya, tidak ada guncangan. Setelah konfederasi yang terpisah dari subjek, konfederasi mendirikan tape recorder terintegrasi dengan generator kejut listrik, yang memainkan suara rekaman untuk setiap tingkat shock. Setelah beberapa tegangan tingkat meningkat, aktor mulai menggedor dinding yang memisahkan dia dari subjek. Setelah beberapa kali memukul-mukul dinding dan mengeluh tentang kondisi hatinya, semua tanggapan oleh pelajar akan berhenti.Pada titik ini, banyak orang menunjukkan keinginan mereka untuk menghentikan percobaan dan memeriksa pelajar. Beberapa subyek tes berhenti di 135 volt dan mulai mempertanyakan tujuan percobaan. Kebanyakan dilanjutkan setelah menjadi yakin bahwa mereka tidak akan bertanggung jawab. Beberapa mata pelajaran mulai tertawa gugup atau menunjukkan tanda-tanda lain dari stres yang ekstrim setelah mereka mendengar jeritan kesakitan yang berasal dari pelajar.

Jika sewaktu-waktu menunjukkan keinginannya untuk menghentikan percobaan, ia diberi suksesi prods lisan oleh eksperimen, dalam rangka ini :

1. Silakan lanjutkan.

2. Percobaan mengharuskan Anda melanjutkan.

3. Hal ini mutlak penting bahwa Anda terus.

4. Anda tidak punya pilihan lain, Anda harus pergi.

Jika subjek masih ingin berhenti setelah keempat prods lisan berturut-turut, percobaan dihentikan. Jika tidak, itu dihentikan setelah subjek telah memberikan maksimum kejutan 450-volt tiga kali berturut-turut. Eksperimen juga memberikan prods khusus jika guru membuat komentar tertentu. Jika guru bertanya apakah pelajar mungkin menderita kerusakan fisik permanen, eksperimen itu menjawab, “Meskipun guncangan mungkin menyakitkan, tidak ada kerusakan jaringan permanen, jadi silakan pergi.” Jika guru mengatakan bahwa pelajar jelas ingin berhenti, eksperimen itu menjawab, “Apakah pelajar suka atau tidak, Anda harus pergi sampai ia telah belajar semua pasangan kata dengan benar, jadi silakan pergi.”

Hasil : 

Dalam set pertama Milgram percobaan, 65 persen (26 dari 40) peserta percobaan diberikan akhir besar kejutan 450-volt percobaan itu, meskipun banyak yang sangat tidak nyaman melakukannya; di beberapa titik, setiap peserta berhenti dan mempertanyakan percobaan; beberapa mengatakan mereka akan mengembalikan uang yang mereka dibayar untuk berpartisipasi dalam percobaan. Selama eksperimen, subjek ditampilkan berbagai tingkat ketegangan dan stres. Subjek berkeringat, gemetar, gagap, menggigit bibir mereka, mengerang, menggali kuku mereka ke kulit mereka, dan beberapa bahkan memiliki cocok tertawa gugup atau kejang.

Kesimpulan :

Sebagian besar dari pasti pernah melakukan hal semacam itu namun kita berpikiran mau tidak mau harus melakukannya dan bahkan acuh pada statement orang

tapi taukah anda…,Sebenarnya dorongan tersebut akan sangat berbahaya bagi anda karena dapat menyebabkan kerusakan psikologis permanen dan dapat¬†menyebabkan anda menjadi kurang percayadiri dan orang lain dikedepannya.

Sumber : Google & Wikipedia