Januari 2011 – Sebuah tim internasional dari psikolog berpendapat bahwa tampaknya ada kebenaran dalam mengatakan Anda tidak pernah mendapatkan kesempatan kedua untuk membuat kesan pertama ‘.

Dalam sebuah makalah oleh Bertram Gawronski, Robert Rydell, Bram Vervliet, dan Jan De Houwer, diterbitkan dalam edisi terbaru dariJournal of Experimental Psychology: General, penulis hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pengalaman baru bertentangan kesan pertama menjadi ‘terikat’ untuk konteks di mana mereka dibuat.Hasilnya adalah bahwa pengalaman baru mempengaruhi reaksi orang hanya dalam konteks tertentu sementara kesan pertama mendominasi semua konteks lainnya.

Penulis utama Bertram Gawronski, Canada Research Chair di The University of Western Ontario, mengatakan:

“Bayangkan Anda memiliki rekan baru di tempat kerja dan kesan Anda orang yang sangat tidak menguntungkan. Beberapa minggu kemudian, Anda bertemu rekan Anda di sebuah pesta dan Anda menyadari ia sebenarnya orang yang sangat bagus. Meskipun Anda tahu kesan pertama Anda adalah salah, respon usus Anda untuk rekan baru Anda akan dipengaruhi oleh pengalaman baru Anda hanya dalam konteks yang mirip dengan partai. Namun, kesan pertama Anda masih akan mendominasi di semua konteks lain. “

Menurut Bertram Gawronski otak menyimpan pengalaman tak terduga sebagai ‘pengecualian-to-the-aturan’ dengan hasil bahwa aturan tersebut masih dianggap sah – kecuali untuk konteks tertentu di mana pengalaman yang luar biasa terjadi.

Investigasi kegigihan kesan pertama, para peneliti menunjukkan peserta penelitian baik informasi positif atau negatif pada layar komputer tentang seseorang yang mereka tidak tahu. Kemudian peserta diberi informasi baru tentang orang yang sama – tetapi informasi ini tidak konsisten dengan yang disediakan pada awalnya.

Sementara peserta membentuk kesan dari target individu peneliti halus mengubah warna latar belakang layar komputer untuk mempelajari pengaruh konteks. Reaksi spontan Selanjutnya peserta untuk gambar dari target orang diukur. Para peneliti menemukan bahwa reaksi peserta hanya dipengaruhi oleh informasi baru ketika target individu ditunjukkan dengan latar belakang di mana informasi baru telah dipelajari. Dalam semua keadaan lain reaksi peserta masih didominasi oleh informasi pertama ketika target individu ditunjukkan terhadap latar belakang lainnya.

Bertram Gawronski mencatat bahwa meskipun hasilnya mendukung pandangan bahwa kesan pertama terkenal gigih, mereka kadang-kadang dapat diubah.

“Apa yang diperlukan adalah untuk kesan pertama yang ditantang dalam beberapa konteks yang berbeda. Dalam hal ini, pengalaman baru menjadi decontextualized dan kesan pertama perlahan akan kehilangan kekuatannya. Tapi, selama kesan pertama ditantang hanya dalam konteks yang sama , Anda dapat melakukan apapun yang Anda inginkan. Kesan pertama akan mendominasi terlepas dari seberapa sering bertentangan dengan pengalaman baru. “