Akibat-Kurang-Tidur.jpgSebagai seorang traveler sejati, Anda mungkin sering bepergian, dan Anda sudah tahu bahwa anda sering mengalami jet lag ketika berpergian yang dapat menyebabkan semua jenis gejala yang tidak menyenangkan seperti insomnia, kehilangan nafsu makan, perasaan depresi, sakit perut, kelelahan dan mental ketidakjelasan, untuk beberapa lama.

Dan semakin jauh Anda bepergian, semakin buruk jet lag Anda akan cenderung menjadi-jadi. Mengapa? Karena melintasi zona waktu membuat ritme internal Anda tidak sinkron dengan lingkungan eksternal Anda.

Ditambahkan lagi dengan kelelahan perjalanan yang hanya mengintensifkan masalah seperti lingkungan sempit membatasi gerakan, pilihan makanan terbatas, dehidrasi karena udara kabin kering, kabin hipoksia (oksigen terbatas) dan gangguan tidur dan rutinitas lainnya.

Kabar baiknya adalah bahwa Anda dapat mengimbangi efek kelelahan perjalanan dan jet lag ini dengan menggunakan beberapa trik sederhana.

1. Menghindari kelelahan perjalanan.

Selama perjalanan Anda, prioritaskan kebutuhan tubuh Anda:

  • Membawa beberapa makanan ringan yang sehat (apel, kacang, wortel, kerupuk gandum yang besar).
  • Pastikan Anda banyak air (menghindari teh, kopi dan alkohol) minum.
  • Setelah Anda mendapatkan di pesawat, hindari kontak mata yang hanya fokus pada satu objek, misalnya penggunaan gadget atau terlalu menyimak layar tv di kursi penumpang.

Setelah tiba di tujuan, lakukan proses penyesuaian tubuh Anda:

  • Terus rehydrate, dengan minuman non-alkohol
  • Mandi air panas di pagi hari dan mandi air dingin di malam hari (pendinginan tubuh Anda dapat memicu pelepasan melatonin, hormon yang mengatur siklus tidur / bangun).
  • Mengambil singkat Tidur Siang (kurang dari 20 menit) jika diperlukan, tetapi tidak cukup lama untuk mengganggu kemampuan Anda untuk tidur di malam hari.

2. Ambil sebotol melatonin.

Penelitian menunjukkan bahwa melatonin dapat berguna untuk mengatasi jet lag dengan membantu untuk mengatur sistem sirkadian Anda, yang siklus 24 jam tubuh Anda. Melatonin mempromosikan tidur, yang merupakan masalah utama bagi yang sering bepergian. Mengambil 0,5-to-5 mg. melatonin dua sampai tiga jam sebelum tidur.

Anda juga bisa mencoba melatonin rutin tiga hari sebelum Anda meninggalkan untuk zona waktu baru Anda. Sementara masih di rumah, mengambil melatonin dua sampai tiga jam sebelum apa yang akan Anda masa tidur di lingkungan yang baru. Ini akan membantu tubuh Anda menyesuaikan diri dengan ritme baru.

Periksa dengan profesional kesehatan medis atau sekutu Anda untuk informasi lebih lanjut tentang melatonin dan apa dosis individu dan waktu seharusnya.

3. Strukturkan konsumsi kafein Anda.

Sementara jet lag dapat membuat sulit untuk tertidur menurut waktu setempat, kondisi ini juga dapat membuat sulit untuk tetap terjaga di siang hari. Stimulan seperti kafein dapat mengurangi kantuk di siang hari dan membantu re-sync siklus 24 jam ketika digunakan dalam kombinasi dengan melatonin.

Kedua bentuk cepat dan lambat-release kafein dapat membantu menangkal kantuk di siang hari dan insomnia malam hari. Sebuah solusi sederhana seperti melempar termos atau mug perjalanan penuh teh hijau ke dalam tas Anda untuk menghirup sepanjang hari bisa membantu.

4. Luangkan waktu untuk aktivitas fisik.

Latihan membantu dalam mengurangi efek negatif dari jet lag. Aktivitas fisik dalam bentuk apa pun yang bertepatan dengan cahaya terang (idealnya siang hari) paparan akan membantu mengatur ritme internal Anda. Selain itu, itu ide yang baik untuk berolahraga di waktu yang sama setiap hari, apakah Anda di rumah atau jauh. Dengan kata lain, jika Anda biasanya dijalankan pada 7:00 di rumah, berjalan pada 07:00 di zona waktu yang baru, juga. Tubuh Anda menyukai konsistensi, yang akan membantu Anda untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan baru Anda.